MenkopUKM Kunjungi Sultra, Gubernur Beri Perhatian UMKM

  • Whatsapp
Menteri Koperasi dan UKM mencicipi produk dari pelaku usaha mikro asal Sulawesi Tenggara di Kendari, Sabtu 12 Desember 2020. (Foto Dinas Kominfo Sultra)

GATENEWS.ID: KENDARI – Provinsi Sulawesi Tenggara semakin sering mendapat kunjungan dari pemerintah pusat akhir-akhir ini. Hampir semua menteri jajaran kabinet Indonesia Maju pernah datang di Bumi Anoa selama tahun 2020 ini.

Sabtu 12 Desember 2020, Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (MenkopUKM), Teten Masduki, melakukan kunjungan kerja (Kunker) ke Sultra. Agendanya selama dua hari. Gubernur Sulawesi Tenggara (Sultra), Ali Mazi, menunggui menteri Teten di Bandara Halu Oleo sejak pagi, lalu mengajaknya menuju Rumah Jabatan (Rujab) Gubernur untuk mengikuti serangkaian kegiatan.

MenkopUKM membuka kegiatan Semarak Pasar UKM Sultra Tahun 2020, di pelataran Rujab Gubernur. Dalam pembukaan, Gubernur menyebut UKM sebagai pilar utama perekonomian nasional. Pelaku usaha menjadi tumpuan harapan untuk menyerap lapangan kerja, sumber pendapatan, dan peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Kata Gubernur, kelompok usaha ini sangat rentan dengan kegagalan karena berbagai faktor, mulai dari permodalan, teknologi, hingga pemasaran. Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sultra telah berupaya memberi perhatian berupa bantuan permodalan, bantuan keringanan kredit perbankan, pendidikan dan pelatihan, hingga fasilitasi pemasaran dengan melibatkan stakehoder terkait.

“Dapat kami sampaikan di hadapan Bapak Menteri bahwa kegiatan Semarak Pasar UKM Sultra adalah sebuah aksi kemitraan yang diinisiasi oleh pemerintah provinsi, melalui Dinas Koperasi dan UKM Sultra bersama Elfata Institute, yang tujuannya untuk memperkuat model pemberdayaan UKM yang selama ini telah dijalankan,” papar Gubernur seperti dikutip dari rilis pers yang disampaikan pelaksana harian Kadis Kominfo, Iwan Susanto, Sabtu siang.

Secara spesifik, kegiatan ini bertujuan memberikan ruang kesempatan kepada pelaku UKM dalam meningkatkan kapasitasnya, fasilitasi solusi permasalahan usaha yang dihadapi para pelaku UKM, membuka peluang fasilitasi kemitraan, promosi produk, dan meningkatkan kepercayaan diri dalam menjalankan usahanya dengan adanya penghargaan. Acara ini melibatkan pelaku UMKM, pemerintah, swasta, komunitas bisnis, perguruan tinggi dan media.

Selain itu, Gubernur juga menyambut baik nota kesepahaman antara Kementerian Koperasi dan UKM dengan BPJS Ketenagakerjaaan terkait perlindungan pelaku koperasi dan UMKM dalam program jaminan sosial ketenagakerjaaan. Di Sultra sendiri, terdapat 147.977 koperasi dan UMKM.

“Pemprov Sultra melalui Dinas Koperasi dan UMKM telah bergerak cepat mengimplementasikan di wilayah Sultra. Dan alhamdulillah, hal itu dapat kita wujudkan hari ini, yaitu penyerahan secara simbolis kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan kepada pelaku koperasi dan UMKM,” ujar Gubernur.

Di penghujung sambutannya, Gubernur menyampaikan sebuah pantun sebagai bentuk penyambutan kepada menteri beserta rombongan.

Jalan-Jalan ke Soropia
Melewati bukit dan pegunungan
Masyarakat Sulawesi Tenggara bahagia ceria
Menyambut kehadiran Pak Menteri dan rombongan

Kembang mawar dihisap kumbang
Dijadikan madu menambah daya
UKM Sultra tumbuh berkembang
Perekonomian daerah dan bangsa maju berjaya

Selain membuka Semarak Pasar UKM Sultra Tahun 2020, Menteri Teten juga menjadi narasumber pada talkshow bertema “Sinergi dan Kolaborasi dalam Pemberdayaan UKM Guna Pemulihan Ekonomi Nasional” yang dirangkaikan dengan penyerahan kartu BPJS Ketenagakerjaan dan digitalisasi UMKM melalui Ayomibeli.com.

Selanjutnya, melakukan kunjungan ke Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Sultra dan Pelabuhan Perikanan Samudera (PPS) Kendari. Pada pagi hari, Minggu (13 Desember 2020), menteri bersama rombongan bersepeda santai menuju pelabuhan dan menyeberang ke Pulau Saponda, Kabupaten Konawe, melakukan dialog bersama masyarakat setempat.

Editor: Gugus Suryaman

Pos terkait